Saturday, September 12, 2009

Ustazah

Ustazah Rohana, berusia 26 tahun, baru melangsungkan perkahwinan.
Turut
tinggal bersamanya, Atan… adik bongsunya yang diamanahkan oleh orang
tuanya di kampung untuk menjaganya dan memberi peluang mendapat
pendidikan di Bandar. Seperti biasa, Ustazah Rohana pergi dan pulang
mengajar di sekolah berhampiran rumahnya. Sehingga pada suatu petang
selepas pulang dari sekolah. Ustazah Rohana mandi seperti biasa.
Kemudian setelah selesai berpakaian, dia menuju ke dapur. Dia terbau
keharuman kopi panas dari arah dapur. Memang tadi dia telah menjerang
air untuk minum petang tetapi dia kehairanan dengan bau kopi itu. Dia
terdengar
bunyi pintu peti sejuk di tutup. Ustazah Rohana separuh berlari ke
arah dapur.
'Atan……Atan………' Laung perlahan Ustazah Rohana,
menyangkakan adiknya Atan pulang. Di pintu dapur Ustazah
Rohana terperanjat besar. Seorang pemuda yang tidak dikenalinya
sedang duduk di meja sambil menghirup kopi. 'Sia……siapa kamu?'

Pemuda itu kelihatan seperti samseng jalanan. Usianya awal dua
puluhan. Orangnya bertubuh sederhana berkulit cerah dan memakai
pakaian serba hitam. Rambutnya pendek berduri-duri ala komando dan dia
juga berkaca mata hitam. Ustazah Rohana menggeletar tetapi dia cuba
mengawal dirinya supaya pemuda itu tidak tahu yang dirinya di dalam
ketakutan. Pemuda itu tidak menjawab pertanyaannya. Dengan perlahan
dia meletakkan tangannya di atas meja dan terus menghirup kopi yang
panas itu. Ustazah Rohana cuba menggertak sambil membetulkan cermin
matanya untuk melihat pemuda itu dengan lebih jelas, 'Lebih baik kamu
keluar…..kalau tidak!'

Ustazah Rohana cuba menunjuk garang walaupun sebenarnya manik-manik
keringat yang dingin kerana ketakutan mulai kelihatan di dahinya.
'Ustazah Rohana ye!' 'Siapa kau?' Ustazah Rohana semakin takut
apabila namanya disebut oleh pemuda itu.
'Siapa saya? Itu tak penting
ustazah…….yang penting adik ustazah, Atan berhutang dengan saya.'
'Atan? Berhutang?…..Apa yang kamu buat dengan dia? Di mana dia
sekarang? 'Dia okay ustazah, jangan bimbang.'
Mata Ustazah Rohana
melirik ditelefon di dinding dapur rumahnya. Dia berlari dan
mengangkat gagang telefon itu tetapi telefon itu tidak lagi mempunyai
nada dail. Waktu itu pemuda itu mulai ketawa. 'Tak payah telefon
mana-mana le ustazah oiiii, saya dah putuskan talian telefon ustazah
semasa ustazah sedang mandi tadi.'

Ustazah Rohana tidak tahu untuk membuat apa-apa lagi. Seorang pemuda
yang tidak dikenalinya berada di dalam rumah. Dia cuba bersikap tenang
tetapi ketakutan telah menguasai dirinya, dia mulai menangis. Pemuda
itu bangun dan berjalan menghampiri Ustazah Rohana. 'Ustazah, saya tak
nak kecoh-kecoh…….saya cuma nak barang saya saja. Ustazah kasi saya
pil-pil tu, saya janji kalau ustazah kasi saya pil-pil tu saya akan
keluar dan akan beritahu kawan-kawan saya supaya lepaskan Atan.'
'Pil-pil tu….pil-pil tu saya dah buang…saya dah buang kesemuanya,
tak…tak…tak ada lagi…..saya buang di dalam longkang besar di
belakang rumah!'

Pemuda itu tidak berkata apa-apa, dia hanya menundukkan kepalanya
menahan marah, kemudian dia mendongak dengan wajahnya yang merah padam
dan menerkam ke arah Ustazah Rohana. Leher Ustazah Rohana dicekak
dengan keras. 'Celaka betul……Atan beritahu aku kau buang barang tu
di dalam longkang. Aku tidak percaya, sangkakan dia menipu!" Kasar
bahasa pemuda itu, mulai menunjukkan belangnya yang sebenar. Tangan
lelaki itu masih mencengkam leher Ustazah Rohana dan tubuhnya yang
lampai itu terhimpit ke dinding dapur. Terbayang oleh Ustazah Rohana
kejadian dua hari sudah apabila Atan berulang kali menyebut,
'…matilah Atan kak…..matilah Atan……'. Ustazah Rohana tidak
mengerti maksud adiknya itu sehinggalah bila dia berada di dalam
situasi yang menakutkan itu. 'Lepaskan saya
…..lepaskan…….pil-pil tu tak ada dengan saya, saya dah buang!'

Pemuda itu menapak setapak ke belakang dan menampar kuat muka Ustazah
Rohana. Tamparan itu menggegarkan seluruh tubuhnya. Cermin matanya
senget dan segera dibetulkan semula. Seumur hidupnya, Ustazah Rohana
tidak pernah ditampar. Sakitnya bukan kepalang. Dia cuba menolak
pemuda itu untuk melepaskan dirinya tetapi tangan pemuda itu memegang
kuat tangannya. 'Ustazah jangan naikkan darah saya, saya cuba
berlembut
dengan ustazah…..beri saja barang saya tu……jangan nak berbohong,…….
ingat ustazah, Atan ada dengan kami.' 'Apa yang kau mahu lagi
ha?….Mau apa lagi? Saya dah cakap, saya dah buang benda-benda tu
ke dalam longkang…..tak ada lagi!' Pemuda itu mulai menyinga semula,
Ustazah Rohana dapat merasainya dari sinar mata pemuda itu dan apabila
melihat dia mengetap giginya.

'Kau buang barang tu ya….bodoh! Atan sepatutnya menghantar barang tu
kepada seseorang dan hantar lima ribu ringgit kepada aku……..ustazah
buang ke dalam longkang ye!' 'Sekarang ustazah berhutang lima ribu
ringgit dengan saya, saya tidak akan pergi selagi ustazah tak bayar
saya lima ribu ringgit.' Ustazah Rohana bagaikan tidak percaya yang
perkara itu boleh berlaku di dalam rumahnya sendiri. Dia ketakutan dan
masih terisak-isak menangis. Telinganya masih berdesing-desing kesan
tamparan pemuda itu tadi. 'Saya tak ada wang sebanyak itu, kalau ada
pun…….bagaimana sayah akan tahu yang kau tak akan apa-apakan saya
dan adik saya.' 'Dengar sini ustazah, saya tidak peduli tentang
ustazah dan adik ustazah. Saya cuma nak wang saya sebanyak lima ribu
ringgit sekarang.'

Ustazah Rohana tahu suaminya ada menyimpan wang tunai lebih kurang
enam ribu ringgit di dalam bilik. Katanya, untuk tujuan kecemasan
jika berlaku sesuatu yang memerlukan wang tunai dengan segera. Pemuda
itu menarik rambut Ustazah Rohana. Dia mengugut Ustazah Rohana yang
dia akan menelefon kawan-kawannya dan menyuruh mereka memukul Atan
jika dia tidak memberikannyanya lima ribu ringgit. Waktu itu Ustazah
Rohana mengalah dan memberitahu yang dia mempunyai wang sebanyak itu
di dalam bilik di tingkat atas rumahnya. Pemuda itu memegang tangan
Ustazah Rohana dan berkata, 'Jom, kita ambik.' Mereka berdua naik
ke bilik tidur, pemuda itu tidak melepaskan tangan Ustazah Rohana.
Ustazah Rohana mengambil sampul yang berisi wang itu, kemudian mereka
turun semula ke ruang dapur.

Ustazah Rohana menyerahkan sampul wang kepada pemuda itu. Dia
memberitahu pemuda itu supaya mengambil kesemua wang itu dan segera
beredar dari rumahnya. Pemuda itu menyergah Ustazah Rohana dan
menyuruhnya menutup mulut. Dia merenung wajah Ustazah Rohana dengan
satu pandangan yang tajam. Pemuda itu mengira wang tebal itu dengan
pantas. Setelah cukup lima ribu ringgit, dia memasukkan wang itu ke
dalam kocek seluarnya dan baki wang itu dimasukkan semula ke dalam
sampul dan diletakkan di atas meja. 'Sekarang tolong call kawan-kawan
kamu………..kamu dah dapat duit yang kamu nak, beritahu kawan-kawan kamu
supaya lepaskan Atan.' Pemuda itu berkata, 'Ok ustazah,
betul tu……saya akan call kawan-kawan saya, tapi….selepas ustazah hisap
batang saya dahulu.
' 'Apa????"

Ustazah Rohana tidak percaya dengan apa yang didengarnya, dia
memikirkan di dalam keadaannya yang ketakutan itu membuatkan dia
tersilap dengar. Pemuda itu dengan tenang mengulangi apa yang
dikatakannya tadi. 'Ustazah dengar tak, hisap batang saya
dulu….kemudian saya akan pergi. Ustazah tak faham ye! Ustazah tak ada
pilihan, ustazah mesti hisap batang saya. Ustazah tak tahu betapa
tensionnya saya dua hari ini kerana perbuatan ustazah dan adik
ustazah.'
Ustazah Rohana cuba membantah. 'Jangan kurang ajar….jaga sikit cakap
tu……..' Sebelum sempat Ustazah Rohana menyambung cakapnya, pemuda itu
menghayun tangannya ke muka Ustazah Rohana dengan kuat. Terjerit
Ustazah
Rohana dengan tamparan itu. Tersandar dia di dinding dapur, buah
dadanya bergegar di sebalik baju kurungnya.

'Ustazah, kalau ustazah tak mau hisap batang saya…….tahulah saya
mengajar ustazah!' Kemudian pemuda itu tanpa segan-silu melondehkan
seluar dan seluar dalamnya sehingga berderap ke lantai. Batangnya yang
keras terpacak ke atas. 'Ya tuhan…………….'Hanya itu yang terpacul
daripada mulut Ustazah Rohana. 'Tolong ja….jangan buat saya macam
ni, saya dah beri kamu duit……..tolonglah!' 'Ustazah tolong dengar,
saya tak punya banyak masa ni………ustazah mesti hisap batang saya, kalau
tidak……….' Ustazah Rohana menggeletar dan tidak tahu apa yang perlu
dilakukan di saat-saat begitu. Pemuda itu memeluk tubuh lampai Ustazah
Rohana dan mendakap rapat ke tubuhnya. Dia berbisik ke telinga Ustazah
Rohana. 'Ustazah takut ye?' 'Mmmmm………..' terketar-ketar Ustazah
Rohana bersuara dengan air matanya yang berlinang. 'Ustazah jangan
takut, buat saja apa yang saya suruh……..saya tidak akan apa-apakan
ustazah.'

Ustazah Rohana terisak-isak, buah dadanya yang sederhana besar
terpenyek di dada pemuda itu. Batang keras pemuda itu menujah pehanya.
Pemuda itu terus berbisik di telinganya. 'Ustazah tolong buat apa yang
saya cakap, saya tidak akan apa-apakan ustazah kalau ustazah ikut
cakap
saya.' 'Tolong, tolonglah dik…….' 'Tolong jangan panggil saya adik,
………kawan-kawan panggil saya Roy' Semasa berbisik itu
pemuda itu menggesel-gesel batangnya di peha Ustazah Rohana. Ustazah
Rohana dapat merasakan yang batang itu telah bertambah keras. 'Roy,
dengarlah kata saya ni…..,saya tak pernah buat
benda tu.'

Sambil bercakap Roy memaut pinggang Ustazah Rohana. Dia memaut dagu
Ustazah Rohana dan menyapu air matanya. Ustazah Rohana tidak percaya
dengan apa yang sedang berlaku ke atas dirinya di dapur rumahnya.
Ustazah Rohana ingin berkata-kata tetapi Roy meletakkan jarinya di
atas bibir Ustazah Rohana. 'Shhhhhhhhh……ustazah jangan cakap banyak.'
'Ustazah……ustazah cantik tau, geram saya…….

Roy melabuhkan tangan ke punggung pejal Ustazah Rohana dan meramas-
ramas
punggung yang berbalut kain itu. Ustazah Rohana semakin takut,
bertambah takut apabila membayangkan apakah yang akan berlaku
selanjutnya. 'Ustazah rasa tak……..ustazah dapat rasa tak batang saya
yang keras ni?' Roy menggesel-gesel batangnya ke peha Ustazah Rohana
sambil memaut rapat tubuh wanita itu. Dia merenggangkan seketika
tubuhnya daripada tubuh Ustazah Rohana untuk membuka jaket kulit
hitamnya, mendedahkan tubuh tegapnya berbalut t-shirt merah. Kemudian
dia memeluk erat kembali tubuh Ustazah Rohana. Ustazah Rohana hilang
arah, rasanya dia ingin menjerit sekuat-kuat hatinya tetapi dia takut
Roy akan bertindak lebih ganas. Roy mahukan dia menghisap batangnya
jika Ustazah Rohana mahu dia beredar dari situ. Ustazah Rohana terasa
tangan Roy di atas bahunya.

'Ustazah Rohana, saya nak ustazah hisap batang saya………..ustazah
melutut
di depan saya dan masukkan batang saya ke dalam mulut ustazah.'
Ustazah
Rohana kelu membisu. Dia merenung mata Roy menerusi kaca mata hitam
yang Roy pakai. Ustazah Rohana hanya mengalirkan air mata sebagai
tanda rayuan supaya tidak diperlakukan begitu. Ustazah Rohana dapat
melihat wajah sayu dan ketakutannya pada cermin mata hitam Roy. Roy
tidak berkata apa-apa lagi, tangannya menekan bahu Ustazah Rohana
supaya melutut di hadapannya. Setelah melutut, Ustazah Rohana
berhadapan dengan batang Roy yang tegang keras, panjang dan kembang
berkilat kemerah-merahan. Hanya Rohana mendongak memandang Roy yang
tersenyum melihatnya. Dia begitu malu, malu dengan apa yang Roy paksa
dirinya untuk lakukan. Ustazah Rohana tunduk memandang lantai.

'Apa nak dimalukan ustazah…..ustazah mesti buat untuk adik
ustazah……ustazah sayangkan Atankan?' Ustazah Rohana tidak berani
menatap wajah Roy lagi. Dia hanya mengangguk-anggukkan kepalanya
perlahan. 'Jangan bimbang ustazah, tak de siapa yang akan
tahu……..sekarang buka mulut ustazah dan saya janji Atan takkan di
apa-apakan.' Ustazah Rohana tidak ada pilihan lagi, dia mengangkat
perlahan wajahnya sehingga selari dengan batang Roy. Roy memegang
batangnya dan menggesel-geselkan batangnya itu ke bibir Ustazah
Rohana. Ustazah Rahidah menyangkakan yang Roy akan menghentak
batangnya ke dalam mulutnya tetapi Roy mengusap-usap belakang
kepalanya yang berambut lebat itu. Ustazah Rohana merasakan batang itu
keras menggesel-gesel bibirnya. Dengan perlahan Roy menekan kepala
Ustazah Rohana ke batangnya. Ustazah Rohana dapat merasakan tangan
Roy menolak kepalanya ke batang kerasnya itu. Ustazah Rohana tidak
ada pilihan lagi, dia menutup matanya dan merenggangkan bibirnya.

Ustazah Rohana cuba mengimbangkan dirinya dengan memegang peha Roy.
Roy mengeluh nikmat apabila batangnya memasuki mulut Ustazah Rohana
yang licin itu. 'Aggghhhhh, ustazah………mmmmmm………hisap batang saya
ustazah.' Tubuh Roy mulai kekejangan. Namun dengan perlahan dia
menarik batangnya perlahan sehingga ke bibir Ustazah Rohana dan dengan
perlahan juga menolak masuk batangnya semula. Dia melakukannya
berulang-ulang dengan gerakan perlahan pinggangnya sehingga batangnya
semakin dalam meneroka ruangan mulut Ustazah Rohana. Ustazah Rohana
dapat merasakan batang keras dan panas itu berdenyut-denyut dan
bergerak-gerak di dalam mulutnya. 'Ohhh, ustazahkkkk……….sedapnya mulut
ustazah, hisap lagi ustazah……..Mmmmm tangannya ustazah…….ta….tangan
…….pegang dan lancap batang saya.'

Ustazah Rohana menurut seperti apa yang disuruh kerana ini adalah
pengalaman pertamanya, dia menggenggam batang Roy dan melancapkan
batang yang keluar masuk dari mulutnya itu. Batang Roy keras dan
licin dik air liurnya sendiri. Roy tidak melepaskan kepala Ustazah
Rohana. Dia mengusap-usap lembut kepala Ustazah Rohana ketika
batangnya dihisap dan dilancapkan.
unversiti.. Ustazah Rohana sungguh malu melakukan perbuatan itu. Dia
dipaksa menghisap
batang Roy. Dia terpaksa melakukannya demi keselamatan adiknya
Atan. Buat pertama kalinya dia merasakan dirinya seolah-olah seorang
perempuan murahan yang cukup hina.

'Yeahhhhh…….Mmmmmm…….sedap ustazah, pandai ustazah hisap batang.' Roy
terus mengeluh dan mendesah sambil terus mengarahkan Ustazah Rohana
bagaimana menghisap batangnya. 'Yeah…….Mmmmmmm sedapnya
ustazahkkkkkkkk……….terus hisap ustazah……'Roy mendesah dan mengeluh
sambil terus menggalakkan Ustazah Rohana menghisap batangnya.

Ustazah Rohana terus menghisap dan melancapkan batang Roy. Dia dapat
merasakan peluh dingin berkumpul di atas keningnya. Sambil mengulum
batang Roy, dia membuka matanya, membetulkan cermin matanya dan
mendongak melihat pemuda yang sedang menghenjut-henjut batangnya itu
keluar-masuk mulutnya. Tangan Roy tetap memegang kepala Ustazah
Rohana dengan matanya mulai terpejam dan mulutnya sedikit ternganga
dengan keluhan nafas yang kasar. Roy seperti berada di awan-awangan.
Gerakan pinggangnya semakin rancak. Ustazah Rohana mulai merasakan
kelainan itu dan tubuhnya menjadi seram-sejuk memikirkan yang Roy
akan terpancut air maninya sedangkan batangnya masih berada di dalam
mulutnya. 'Dahh….dahhhhh……ddahhh……dah ustazah…….saya tak ta….tahannn
ni'Roy seakan-akan menggelepar sambil menarik batangnya dengan cepat
keluar dari mulut Ustazah Rohana.

Kepala batang Roy berkilat dengan air liur Ustazah Rohana dan lendir
nikmatnya sendiri. Ustazah Rohana terbatuk-batuk dan terasa meloya,
tekaknya terasa masam. Dia menyapu mulutnya dengan tangannya.Namun
ketakutan mulai menyelubungi dirinya apabila terasa kedua-dua tangan
Roy memaut tubuhnya supaya berdiri. Setelah berdiri, tubuh lampai
Ustazah Rohana didakap erat oleh Roy.

'Saya dah…dah buat apa yang kamu suruh, tolong keluar dari
sini……tolonglah.' Roy dengan cepat memusingkan tubuh Ustazah Rohana
menghadap meja. Dia memeluk tubuh Ustazah Rohana dari belakang, memaut
pinggangnya erat. Ustazah Rohana dapat merasakan batang keras Roy
menujah keras punggungnya yang besar dan pejal. 'Jangan le gitu
ustazah……pandai tau ustazah hisap batang, tak percaya pulak saya yang
ustazah tak pernah hisap batang sebelum ni…….Hmmmmm hampir terpancut
saya dalam mulut ustazah tau.'

Ustazah Rohana terasa dirinya teraniaya, pujian-pujian yang diberikan
oleh Roy terhadap perlakuannya itu amat menjijikkan. Tiba-tiba, Roy
menyeluk ke bawah baju kurungnya dan kedua-dua tangannya memegang buah
dadanya yang sederhana besar itu. Kedua-dua tangan Roy meramas-ramas
buah dada Ustazah Rohana yang masih berbungkus bra. Perlakuan Roy
cukup pantas dan Ustazah Rohana terkapai-kapai. Tidak cukup dengan
itu, Roy menyeluk ke bawah bra dan meramas geram buah dada yang
pejal itu, puting buah dada Ustazah Rohana
yang kecil dan panjang itu digentil-gentilnya.

'Tolonglah Roy, jangan buat macam ni pada saya…….saya dah hisap
tadi……pergilah dari sini.'Ustazah Rohana berbisik perlahan cuba
memujuk. Wajahnya berkerut menahan perlakuan jari-jemari Roy pada
kedua-dua buah dadanya. Roy mengucup dan menjilat-jilat leher Ustazah
Rohana sambil terus menguli buah dadanya. Ustazah Rohana
menggeleng-geleng kepalanya untuk melarikan lehernya dari diperbuat
begitu. Muka Ustazah Rohana berkerut menahan perbuatan Roy menguli
buah dadanya.

Tangan Roy menarik zip dan membuka cakuk kain Ustazah Rohana.
Perlahan-lahan menarik kain itu ke bawah. Dia menyelak baju kurung
Ustazah Rohana, terpampanglah punggung gempal yang putih berbalut
panties berwarna pink. Panties itu juga direntap turun, Ustazah
Rohana terpekik halus dan dia dapat merasakan batang keras Roy
berada di alur punggungnya. 'Jaa……..jaaangan, jangan buuu…..buat cam
tu………tolonglahhhhhh.'
'Ustazah tak suka? Alaaaaaa sikit-sikit je, tak
kan tak boleh…..geram ni tau.'
'Sudahhhh lah.'Rayu
Ustazah Rohana di dalam nafasnya yang tercungap-cungap. 'Ok
ustazah……ok, saya akan stop kat sini, saya akan pergi dan tidak akan
ganggu ustazah dan adik ustazah lagi……..tapi dengan satu syarat.'

Sambung Roy lagi, 'Saya akan pergi kalau celah peha ustazah
kering…….tapi kalau kat celah peha ustazah basah…….saya akan…….mmmmm
ustazah faham-faham sajakan!" Ustazah Rohana seperti tidak percaya
dengan apa yang didengarnya. Tangannya Roy meluncur ke perut Ustazah
Rohana. Ustazah Rohana merayu-rayu supaya Roy menghentikan
perbuatannya itu apabila merasakan jari-jemari Roy merayap turun ke
celah pehanya. 'Kenapa buat saya macam ni, Roy ……….dahlah Roy, tak
baik!" Roy tidak menjawab, Ustazah Rohana hanya merasa kepanasan
nafas Roy yang terputus-putus sedang tangannya menghampiri celah peha
Ustazah Rohana. Roy berbisik ke telinganya,

'Baik ke tak baik ke, saya tidak peduli ustazah………….saya janji
ustazah,
kalau celah peha ustazah kering, saya akan berhenti dan pergi dari
sini. Tapi ustazah, kalau celah peha ustazah basah………saya nak benda
tu,
tak peduli samaada ustazah nak atau tidak, saya nak ustazah
punya………Sekarang saya sentuh ustazah punya ye ustazah, bolehkan!'

Takdir telah menentukan segalanya. Apa yang berlaku di dapur rumahnya
bukanlah kehendak Ustazah Rohana. Dia menahan nafas ketika jari-jemari
Roy bermain-main dan mengusap-usap bulu ari-arinya yang tumbuh halus.
Dia tidak
berupaya menahan kemahuan Roy. Dia juga tahu yang Roy akan tetap
menurut kehendak nafsu serakahnya. Kemudian Ustazah Rohana mulai
merasakan tangan Roy meluncur dan menyentuh cipapnya dan jarinya
menjolok-jolok lubang keramat cipap tembamnya, bagaikan membalas
gerakan jari Roy itu, cipap Ustazah Rohana mulai berair lendir. Kaki
Ustazah Rohana terasa lemah longlai dan dia terhoyong-hayang. Roy
terasa tubuh Ustazah Rohana bagaikan orang yang hendak pitam, dia
memeluk erat tubuh Ustazah Rohana dengan tangannya mencekup celah peha
Ustazah Rohana yang mulai berair. 'Mmmmm…..lubang ustazah berairrrr…'

Jari Roy keluar-masuk berulang kali ke dalam lubang cipap Ustazah
Rohana yang telah licin itu. Ustazah Rohana sungguh malu, apatah
lagi dengan tindakbalas lubang cipapnya yang di luar jangkaan itu.
Berkerut muka Ustazah Rohana, dia seolah-olah terkhayal seketika. Dia
menundukkan mukanya memandang permukaan meja makan yang dilapisi kain
penutup meja berwarna kuning berbunga-bunga. Sudah beribu kali
meja makan itu menjadi tempat dia dan keluarganya berkumpul menjamu
selera, namun tidak pernah dia berdiri di situ dengan jari seorang
pemuda yang tidak dikenalinya berada di dalam lubang cipapnya.

Roy terus menjolok-jolok jarinya ke dalam lubang cipap Ustazah
Rohana. Jari itu di tarik keluar dan dibawa ke hadapan wajah Ustazah
Rohana. Bau air berahi lubang cipapnya sendiri menyedarkan Ustazah
Rohana dari khayalannya. Roy berbisik ke telinga Ustazah Rohana,
'Tengok…tengok ustazah……..buka mata dan tengok…….jari saya berlendir
dengan air dari lubang ustazah, ustazah dapat baunya tak……..dari sini
saya dapat bau, sedap!' Ustazah Rohana tidak terkata apa-apa lagi,
malunya bukan kepalang dan berkali-kali hatinya tertanya-tanya
mengapakah itu harus berlaku sedangkan ianya adalah di luar
kerelaannya. Jari Roy berkilat dibaluti dengan air berahinya yang
cair jernih. Roy tersenyum kemenangan.

Roy mulai menekan bahu Ustazah Rohana, memaksanya supaya menonggeng
di hadapan meja. 'Jaaaa…….jangan……..tolong, tolong saya kali
ni………..jangan buat macam ni Roy.' Ustazah Rohana merayu minta
dikasihani. Ternyata Roy tidak peduli dengan rayuan Ustazah Rohana,
dia mengacu-acukan kepala zakarnya di lubang cipap Ustazah Rohana dari
belakang. Ustazah Rohana mengoyang-goyangkan punggungnya dengan kasar
untuk mengelakkan batang Roy menceroboh lubang keramatnya itu sambil
terus merayu supaya tidak diperlakukan begitu. Roy menampar kuat
punggung pejal dan putih Ustazah Rohana sambil menengking,
'Ddiiiiiiiammmmmmm ustazah!!!!'

Itulah perkataan yang terakhir menerjah masuk ke dalam telinga Ustazah
Rohana serentak dengan terjahan batang Roy ke dalam lubang
cipapnya. Hentakan Roy cukup kuat dan perkasa sehinggakan tubuh
Ustazah
Rohana terdorong ke depan dan meja makan berkeriut. Ustazah Rohana
terpekik. Tujahan batang Roy ke dalam cipapnya sungguh kuat dan
Ustazah
Rohana terasa kedua-dua kakinya terangkat. 'Awwwhhhhh…..sempitnya
ustazah, licinnnnnn…..!!!!!' Roy mengeluh kasar apabila batangnya
tertanam dari belakang di dalam lubang cipap Ustazah Rohana. Tangan
Roy mencekak rambut Ustazah Rohana dan memeluk pinggangnya ketika
pinggangnya mulai bergerak menghayun lubang cipap Ustazah Rohana.
'Sedapnya ustazah……tahan ye ustazah….tahan ye.'

Ustazah Rohana mengetap bibirnya dan menggeleng-gelengkan kepalanya.
Roy terus menghentak cipapnya dari belakang. Pakuan Roy cukup keras
dan pantas dan terasa amat dalam. Ustazah Rohana tidak terdaya lagi.
Seorang pemuda yang tidak dikenalinya menceroboh rumahnya dan
melakukan perbuatan terkutuk itu ke atas dirinya di dapur rumahnya
sendiri. 'Sedap tak ustazah…..,ustazah enjoy tak?' Roy terus mengomel
di dalam keluhan berahinya sendiri. Ustazah Rohana hanya menangis
terisak-isak dan sesekali menggeleng-gelengkan kepalanya. Air matanya
menitis ke atas meja. Kedua-dua tangannya menekan permukaan meja.
Sesekali Roy mencium-cium leher jinjangnya dan meramas-ramas buah
dadanya yang terbuai-buai itu. 'Ustazah tak suka ye……relax
ustazah….kejap saja…..kejap saja lagi.'

Roy terus menghayunkan pinggangnya dengan kuat sementara lubang cipap
Ustazah Rohana semakin licin dan berair. Setiap kali peha Roy berlaga
dengan punggung Ustazah Rohana, punggung itu bergegar-gegar. Bunyi
perlagaan antara peha Roy dan punggung Ustazah Rohana menjadi satu
irama yang hanya mereka berdua sahaja yang mendengarnya di ruang dapur
itu. Ustazah Rohana mendesah halus setiap kali batang Roy semakin
dalam menerjah lubang cipapnya.

Kemudian Roy terhenti, dia membaringkan Ustazah Rohana di atas
lantai. Kain dan panties Ustazah Rohana direntapnya dan
dilemparkannya. Kaki Ustazah Rohana dikangkangkan seluas-luasnya.
Sebelum Ustazah Rohana sempat berkata apa-apa, dia kembali
menghunjamkan batang kerasnya semula ke dalam cipap Ustazah Rohana.
'Arrrrrgggggghhhhhhh………….'

Ustazah Rohana mendesah, menahan tujahan batang Roy. Baju kurungnya
diselak oleh Roy, bra berwarna biru yang dipakainya pada waktu itu
dikuak ke atas dada. Terpampanglah sepasang buah dadanya yang putih
berputing panjang di hadapan mata Roy. Roy terus menyembamkan
mukanya ke lurah buah dada Ustazah Rohana sambil terus menghentak
cipapnya. 'Roykkkkk…….argggghhhh.' Hanya keluhan yang keluar dari
mulut Ustazah Rohana dengan mata yang terpejam. Cermin mata yang
dipakainya dicabut oleh Roy dan diletakkan di sisi tubuh separuh
bogelnya.

'Dahhhhhh…….sudahhhhhhh.'Tubuh Ustazah Rohana menggeletar menerima
hentakan demi hentakan batang Roy. Akhirnya sesuatu di luar jangkaan
berlaku, tubuh Ustazah Rohana menggelepar, nafasnya kasar. Dia
mencapai kemuncaknya. 'OOOoohhhhh……….' Nafas Ustazah Rohana
tersekat-sekat, tangannya didepakan, lesu. Dadanya berombak-ombak. Dia
kelelahan. Roy tersenyum. Bunyi hentakan Roy pada cipap Ustazah
Rohana makin perlahan dan akhirnya terhenti. Air berahi Ustazah
Rohana keluar dengan banyaknya. Perkara ini amat aib bagi Ustazah
Rohana, dia mencapai puncak di luar kerelaannya.

'Ustazah dah dapat climax ye…….jangan tipulah ustazah, saya tahu!'
Otot-otot cipap Ustazah Rohana mencengkam semula batang Roy apabila
dia mulai menghayun laju cipap itu. 'Giliran saya pula ustazah…………..'
Ustazah Rohana tersedar dari kelesuan, entah kenapa dia terasa dirinya
amat jijik. Dia meronta-ronta untuk melepaskan diri. Semua itu
hanyalah sia-sia sahaja malah membuatkan Roy marah. Dakapannya pada
tubuh Ustazah Rohana semakin erat. Hentakannya pada cipap Ustazah
Rohana semakin ganas. Daripada deraman dan dengusan Roy, Ustazah
Rohana tahu yang Roy juga akan sampai ke puncak kepuasan. 'Dekat
dahhhh ustazah…..dekat dah…..arggggghhhhhh.'

Gerakan pinggang Roy semakin kencang, mukanya merah dan peluh berahi
mengalir di dahinya. Buah dada Ustazah Rohana dicekak geram dan
diramas-ramas. Kepala Ustazah Rohana tergeleng-geleng ke kiri dan ke
kanan dengan rambut yang mengerbang dan mulut yang tercungap-cungap.
Kedua-dua tangannya menekan dada Roy untuk menyerap hempapan tubuh
Roy ke atas tubuhnya yang lampai dan bergegar itu. Roy terus
menghempap-dan menghempap, '
Yeeearrrrrrrrgggggggghhhhhhhhhhhhh………………'

Roy menekan batangnya se dalam-dalamnya di dalam lubang cipap Ustazah
Rohana, pancutan demi pancutan lahar panas air berahi menerpa likat
ke dalam lubang cipap Ustazah Rohana. Bibirnya diketap dan dia
tersembam ke atas buah dada Ustazah Rohana sambil melepaskan keluhan
yang kasar. Ustazah Rohana sendiri terkulai layu sambil melepaskan
nafas perlahan-lahan. Kedua-dua tubuh mereka bersatu dan terkaku
seketika. 'Sedapnya ustazahkkkk…..ustazah besttt!'Bisik Roy ke telinga
Ustazah Rohana. Dengan lemah longlai Roy terbaring di tepi tubuh
Ustazah Rohana. Batangnya masih terpacak dan berkilat. Ustazah Rohana
tercungap-cungap dengan dada berombak. Tangannya di atas dahi. Buah
dadanya turun naik selaras dengan pernafasannya.

Ustazah Rohana menyangkakan yang semuanya telah berakhir setelah
maruahnya tercemar tetapi ternyata anggapannya itu tersilap kerana
tiba-tiba Roy berdiri dengan batang yang masih mencadik. Dia menarik
tangan Ustazah Rohana sehingga terbangun dan melutut di depannya.
'Ustazah, sebelum saya pergi, saya nak kasi souvenir kat ustazah.
Telan
air mani saya.' 'Haah????' Roy tidak menunggu jawapan lagi. Dia
memegang kepala Ustazah Rohana yang melutut di depannya itu dan
menariknya ke batangnya yang keras berlendir. Ustazah Rohana membuka
mulutnya, mengulum batang Roy. Dia hanya mahukan semuanya itu segera
berakhir. 'Hisap ustazah…….saya nak pancut dalam mulut ustazah…….'
Hayunan Roy ganas. Ustazah Rohana mengerutkan muka dan menutup
matanya rapat ketika batang Roy keluar masuk mulutnya. 'Ustazah telan
semua air mani saya tau!'

Roy menarik batangnya keluar dan tergopoh-gapah melancapkan batangnya
di hadapan muka Ustazah Rohana. Sebelah tangannya mencekak rambut
Ustazah Rohana supaya muka Ustazah Rohana terdongak di hadapan
batangnya. 'Argggghhh…….telan ustazah..telan……buka mulut ustazah.' Dia
menderam dengan suara yang tertahan-tahan ketika pancutan panas air
berahinya terpancut ke muka Ustazah Rohana. 'Hisap ustazah….hisap
batang saya.'Roy mengeluh dan mendesah ketika satu lagi pancutan air
berahinya terpancut mengenai pipi Ustazah Rohana yang putih gebu itu.

Ustazah Rohana mengulum kembali batang berlendir Roy yang
terangguk-angguk melepaskan pancutan demi pancutan air mani. Dia hanya
mahu segala-galanya segera berakhir dan Roy akan meninggalkannya.
Roy memegang kepala Ustazah Rohana dan menekan batangnya ke
kerongkong Ustazah Rohana. Seluruh tubuh Roy kejang, menggeletar
dengan kakinya terangkat-angkat ketika pancutan-pancutan air maninya
terus memasuki kerongkong Ustazah Rohana. 'Telan
ustazah….hhhaaahhhh….telan semuanya…..hhaaaaahhhh……hisap ustazah.'

Ustazah Rohana menelan air mani Roy tetapi kemudiannya merasa geli
dan jijik dan meluahkan bakinya. Namun begitu dia dapat merasakan air
berahi Roy yang likat itu mengalir turun di dalam kerongkongnya. Baki
air berahi Roy mengalir lemah keluar dari tepi bibir Ustazah Rashisah
dan turun ke dagunya. Tompokan air berahi Roy di pipi dan mukanya
mulai mengalir turun perlahan ke baju kurungnya.

Ketika Ustazah Rohana merasakan semuanya telah berakhir tiba-tiba dia
terdengar suara di pintu dapur. Dia berpaling ke arah suara itu dengan
batang Roy masih dikulum di dalam mulutnya. Dia melihat adiknya
Atan berdiri di pintu dapur dengan dua orang pemuda yang kelihatan
seperti samseng memegang lengannya. 'Kakak!!!!!!!'Mulut Atan
ternganga, matanya terbeliak. 'Apa yang telah kau buat dengan kakak
aku?' Atan terlopong melihat kakaknya, Ustazah Rohana di dalam
keadaan melutut dengan air berahi likat pekat dimukanya dan batang
Roy berada di dalam mulutnya. Roy menolak kepala Ustazah Rohana dari
batangnya dan mulai ketawa. 'Kakak kau best le Atan……kau sendiri
tengokkan, pandai hisap batang.'

Atan tunduk melihat Ustazah Rohana yang menangis terisak-isak. Dia
meronta dan melepaskan diri daripada dua orang samseng yang
memegangnya dan meluru ke arah Roy. 'Aku bunuhhhhhhhhh kau Roy.'
Tengking Atan menerpa bagaikan harimau lapar dengan tangan
tergenggam. Ustazah Rohana memang mengharapkan Atan melanyak Roy
yang telah mengaibkan dirinya tetapi dia pun tahu Roy bukanlah
lawannya. Atan kurus lampai, seperti dirinya, sedangkan Roy jauh
lebih tua dan berbadan tegap. Roy melepaskan satu tumbukan padu ke
muka Atan ketika Atan menerpa ke arahnya sehingga Atan
terhoyong-hayang dan tersungkur di lantai. Ustazah Rohana bangun dan
memangku adiknya.

'Sudah…….sudahhhhhh……ambillah semua duit tu, tinggalkan
kami…..tolonglah pergi dari sini.' Rayu Ustazah Rohana. Roy merenung
kedua beradik itu. Atan menangis di dalam pangkuan emaknya, darah
pekat mengalir keluar melalui hidungnya. 'Nasib baik saya hormatkan
ustazah, kalau tidak…….tahulah saya mengajar budak berhingus tu.'
'Pergi….pergiiiiiii…tinggalkan kami.' Dengan perlahan Roy berpakaian
semula. Selepas selesai, dia mengambil baki wang di dalam sampul di
atas meja dan memberikannya kepada kedua-dua orang kawannya. Mereka
bertiga tersenyum, berpelukan dan ketawa. Seorang daripada kawan Roy
berkata, 'Atan, jangan lupa ucap terima kasih dengan kakak kau, Roy
cakap kakak kau ada class........kalau tidak kerana kakak
kau….mampuslah
kau hari ni.'

Mereka bertiga keluar dari dapur meninggalkan kedua adik beradik itu.
Ustazah Rohana memangku adiknya. Atan mendongak melihat wajah
kakaknya. Wajah yang masih bertompok dengan air berahi yang berlendir.
'Kak……maafkan Atan kak…..apa yang dia telah buat dengan kak?' Tentu
sekali Ustazah Rohana tidak tahu apa yang harus dijawab kepada
adiknya.
Dia mendiamkan diri. Air matanya mengalir sebagai jawapan kepada
pertanyaan Atan, adiknya. Ustazah Rohana lega kerana segala-galanya
berakhir. Sebahagian dari dalam dirinya bersyukur kerana Atan
selamat tetapi sebahagian lagi membenci adiknya Atan kerana
menyebabkan semua itu berlaku. Kasih kakak akan sanggup berkorban apa
saja demi adiknya, dia juga berharap Atan insaf dengan apa yang
telah menimpa mereka berdua.

3 comments: